Benarkah Motif Pembunuhan Brigadir J oleh Irjen Sambo karena Masalah Asmara?

- Rabu, 10 Agustus 2022 | 06:02 WIB
Polri Tetapkan Ferdy Sambo Tersangka Pembunuhan Brigadir J. (Dok Humas Polri)
Polri Tetapkan Ferdy Sambo Tersangka Pembunuhan Brigadir J. (Dok Humas Polri)

AYOINDONESIA.COM -- Motif pembunuhan Brigadir J oleh Irjen Sambo disebut-sebut karena masalah asmara. Spekulasi tentang hal ini banyak berseliweran di media sosial, terutama TikTok.

Namun benarkah Motif pembunuhan Brigadir J oleh Irjen Sambo disebut-sebut karena masalah asmara ? Sampai saat ini hal tersebut belum diketahui.

Faktanya, setelah menetapkan Irjen Sambo sebagai tersangka pembunuh Brigadir J, Polri masih belum mengungkap motif pembunuhan sang ajudan.

Dilansir dari Republika.co.id, Pada awal penyampaian informasi meninggalnya Brigadir J, publik diberi tahu kalau dugaan pelecehan terhadap istri Sambo menjadi motif tembak menembak di rumah dinas Sambo.

Benarkah karena Pelecehan Istri Irjen Sambo ?

Istri Irjen Sambo saat itu disebut berteriak ketika Brigadir J masuk ke kamar pribadinya. Teriakan Nyonya Sambo membuat ajudan lain di rumah langsung menghampiri hingga akhirnya terjadi penembakan yang menewaskan Brigadir J.

Saat menetapkan Irjen Sambo sebagai tersangka, tidak ada pernyataan apapun mengenai motif pembunuhan Brigadir J. Anggota Komisi III DPR Ahmad Ali pun mendorong Polri untuk mengungkap motif Ferdy menghabisi nyawa Brigadir J.

"Ketika orang sudah ditetapkan tersangka nanti akan menyusul kronologis lengkapnya, bagaimana motifnya dan lain-lainnya. Pasti ada motifnya, tidak mungkin tidak ada motifnya," ujar Ali, Selasa 9 Agustus 2022.

Menurutnya, motif dari Ferdy Sambo harus disampaikan ke publik secara transparan. Agar tak timbul opini dan pendapat liar di masyarakat terkait kasus tersebut.

Baca Juga: YTMP3: Video MP3 Converter Tercepat yang Sumbernya Bisa Download dari YouTube

"Jadi penting untuk masyarakat tahu apa motif dari peristiwa pidana itu, kalau tidak masyarakat akan bertanya dan membangun opini. Sehingga polisi penting untuk menyampaikan motifnya, agar opininya tidak menjadi liar," ujar Ali.

"Sekarang polisi masih membutuhkan waktu untuk merekonstruksi kembali motifnya, kontruksi sudah selesai tinggal motifnya apa sih yang sedang didalami. Tentunya ini setelah memeriksa semua orang yang terlibat dalam persoalan itu," sambung Wakil Ketua Umum Partai Nasdem itu.

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menyebut, pengungkapan motif pembunuhan Brigadir J merupakan kewenangan Polri. Dia enggan berkomentar mengenai hal tersebut.

"Soal motif biar nanti dikonstruksi hukumnya. Karena itu sensitif, mungkin hanya boleh didengar oleh orang-orang dewasa," kata Mahfud dalam jumpa pers di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Selasa malam, 9 Agustus 2022.

"Biar nanti dikonstruksi oleh polisi apa sih motifnya. Karena kan sudah banyak di tengah masyarakat," sambungnya.

Di samping itu, Mahfud pun mengapresiasi kinerja Polri, terutama Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo yang telah dengan serius mengusut dan mengungkap kasus ini. Khususnya, dalam menemukan dalang utama perkara tersebut.

"Proficiat untuk Pak Listyo Sigit dan timsus, para jenderal bintang tiga, dua, satu, dan seterusnya ke bawah. Penetapan mantan Kadiv Propam Irjen FS sebagai tersangka beserta satu orang bintara dan satu orang tamtama serta satu orang sipil dan pengusutan lebih lanjut terhadap 28 personel lainnya adalah bukti bahwa Polri senantiasa menjalankan amanah dan kepercayaan masyarakat," tutur dia.

Polri Benarkan Pembunuhan Brigadir J Direncanakan

Polri akhirnya membantah peristiwa tewasnya Brigadir J terjadi akibat insiden tembak-menembak dengan Bhayangkara Dua Richard Eliezer (Bharada RE). Kapolri Listyo Sigit Prabowo menegaskan Brigadir J tewas dalam aksi pembunuhan berencana dan pembunuhan yang dilakukan oleh Bharada RE atas perintah dari Irjen Ferdy Sambo.

“Tidak ada ditemukan fakta tembak-menembak seperti yang dilaporkan awal (versi kepolisian),” ujar Kapolri, dalam konfrensi pers resmi di Gedung Rupatama, di Mabes Polri, Jakarta, Selasa, 9 Agustus 2022.

Baca Juga: Menyimpan Video YouTube di HP, tak Butuh Situs Y2mate atau Savefrom

“Tim khusus penyidikan, menemukan fakta bahwa peristiwa yang terjadi sebenarnya adalah peristiwa penembakan terhadap saudara J yang menyebabkan meninggal dunia,” kata Jenderal Sigit melanjutkan. Kapolri menerangkan, tewasnya Brigadir J memang karena tembakan dari Bharada RE. Namun aksi penembakan dilakukan atas perintah Irjen Sambo.

“Penembakan Brigadir J oleh (Bharada) RE dilakukan atas perintah dari saudara FS (Ferdy Sambo),” kata Kapolri.

Fakta tersebut ditemukan setelah penyidikan dari Direktorat Tindak Pidana Umum (Dirtipidum) Bareskrim Polri bersama Tim Khusus Gabungan melakukan rangkaian pengungkapan. Termasuk dengan melakukan pemeriksaan saksi-saksi dan pengujian beragam alat bukti, forensik, sampai pengujian balistik. Dari rangkaian tersebut, Kapolri menetapkan Irjen Sambo sebagai tersangka.

“Setelah dilakukan gelar perkara, penyidik memutuskan untuk menetapkan saudara FS, sebagai tersangka,” tegas Kapolri.

Bukan cuma memberikan perintah kepada Bharada RE untuk menembak mati Brigadir J. Dalam kasus tersebut, Kapolri juga mengungkapkan hasil penyidikan yang menyebutkan Irjen Sambo melakukan rekayasa peristiwa pembunuhan menjadi insiden tembak-menembak.

Jenderal Sigit mengatakan, dalam penyidikan terungkap setelah Bharada RE melakukan penembakan terhadap Brigadir J lalu Irjen Sambo mengambil senjata milik Brigadir J. Dari senjata tersebut, kata Kapolri, Irjen Sambo menembakkan peluru ke arah dinding. “Untuk membuat kesan, seolah-olah ada tembak-menembak,” sambung Kapolri.

Selain menetapkan Irjen Sambo sebagai tersangka, penyidik Bareskrim Polri sudah menetapkan tiga tersangka lainnya. Yaitu Bharada RE, Bripka Ricky Rizal (RR), dan KM.

Tersangka Bharada RE adalah orang yang melakukan penembakan terhadap Brigadir J. Tersangka Bripka RR adalah orang yang turut membantu dan menyaksikan penembakan terhadap Brigadir J.

Tersangka KM sama seperti tersangka Bripka RR. Ia turut membantu dan menyaksikan penembakan terhadap korban Brigadir J.

Terakhir, tersangka Irjen Sambo sebagai orang yang memerintahkan tersangka Bharada RE untuk melakukan penembakan terhadap Brigadir J. Saat ini, Irjen Sambo dalam penahanan maksimal di Mako Brimob di Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat (Jabar).

Sementara terhadap tersangka lainnya, Bharada RE, Bripka RR, dan KM dilakukan penahanan di Rutan Bareskrim Mabes Polri. Dalam kasus ini tercatat ada 10 perwira lain yang dijebloskan ke sel isolasi khusus terkait pelanggaran etik turut membantu Irjen Sambo dalam melakukan rekayasa kasus dan perusakan tempat kejadian perkara (TKP) kematian Brigadir J.

Baca Juga: Coba MP3 Juice dan Download lagu Favorit dari Video YouTube MP4 Menjadi Bentuk MP3, Gratis Lho Rek!

Hilangnya Bukti-bukti pembunuhan Brigadir J

Dosen Hukum Pidana dari Universitas Trisakti, Azmi Syahputra, menilai sedari awal dugaan pemutarbalikan suatu fakta pada kasus penembakan Brigadir J sangat kentara. Ia yakin, ada banyak orang yang terlibat

Menurut Azmi yang membuat munculnya dugaan distorsi pada pembunuhan Brigadir J karena rusaknya tempat kejadian perkara (TKP). “Ya karena pintu masuknya dari peristiwa rusaknya TKP. Ini yang buat distorsi,” tegas Azmi, Selasa, 9 Agustus 2022.

Ia mengatakan, setelah tersangka baru ditetapkan maka timsus harus menelusuri lebih dalam siapa saja yang terlibat dalam perbuatan penyertaan. "Yang pintu gerbang mulanya dari kegiatan penyelidikan terkait pengolahan TKP,” tegasnya lagi.

Jadi siapapun pihak-pihak yang ikut olah TKP perlu diperiksa mendalam. “Maka semua ini berpotensi sebagai pelaku yang berperan sebagai peserta pembantu kejahatan, yang sama nilainya atau sama jahatnya dengan orang yang melakukan tindak pidana tersebut. Sehingga masing-masing dari peserta ini  juga harus mempertanggungjawabkan atas tindakannya dan kewenangannya,” tutur dia.

Lebih lanjut Azmi mengharapkan agar timsus harus berfokus pada titik berat pada wujud konkrit perbuatannya, kesempatan yang diberikan oleh pemberi perintah, termasuk daya upaya yang dilakukan dan saat bekerjanya masing-masing pelaku dalam pengolahan TKP di rumah dinas Irjen Sambo. “Apakah dalam turunnya tim olah TKP ini ada persekongkolan, kerjasama dan kehendak yang disadari antara para peserta pelaku termasuk apakah mereka harus bersama-sama melaksanakan kehendak tersebut yang tentunya sudah tahu risikonya,” kata dia.

Baca Juga: Cuaca Surabaya Hari Ini Rabu 10 Agustus 2022 Cerah, Begini Prediksi BMKG

“Inilah dalam hukum dimaksud sebagai wujud kesengajaan yang ada dari para pelaku. Dari sini pula nantinya kepentingan dan tujuan dari pelaku utama terlihat, termasuk apakah juga ada kepentingan sendiri dari pelaku-pelaku lainnya terkait tewasnya Brigadir J,” kata dia.

Demikian informasi tentang Benarkah Motif Pembunuhan Brigadir J Oleh Irjen Sambo karena Masalah Asmara? Semoga informasi ini menjawab rasa penasaran Anda.

Editor: Rizma Riyandi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Harga Emas Antam Kamis 29 September 2022 Naik Rp10.000

Kamis, 29 September 2022 | 10:08 WIB
X