Inilah Makna Lebaran Buat Tatang Romansyah yang Punya 3 Istri

  Kamis, 30 Mei 2019   Rahim Asyik
Tatang Romansyah berpose di depan bus Hiba Putra menjelang keberangkatan bus mudik yang dikendarainya dari Terminal Kampung Rambutan menuju Garut, Jawa Barat, Kamis (30/5/2019). (ANTARA News/Andi Firdaus)***

JAKARTA, AYOSURABAYA.COM-- Lima belas menit sebelum bus "Hiba Putra" yang disopiri Tatang Romansyah meninggalkan Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, Kamis (30/5/2019) siang, Tatang masih termenung.

Pria yang sudah 28 tahun menjadi sopir itu berupaya membunuh bosan sambil sesekali menatap ke arah kursi penumpang di kabin bus yang baru setengahnya terisi pemudik.

"Kalau sewa sepi begini, bingung juga saya Lebaran nanti mau bagaimana. Beberapa tahun terakhir ini, pendapatan saya berkurang karena ada terminal bayangan di Cililitan," katanya kepada Antara.

Kebutuhan bagi keluarga menjelang Idulfitri 1440 Hijriah atau Lebaran 2019 yang belum terpenuhi membuat pria kelahiran 42 tahun silam itu resah. Alasannya, tanggungan tiga istri berikut tujuh anak dan tiga cucu menjadi beban ekonomi yang tidak ringan bagi Tatang.

Postur tubuh tinggi agak gemuk, potongan rambut cepak, dan tampang cenderung sangar menjadikan Tatang cukup disegani oleh rekan seprofesi. Tapi penampilan itu tidak menyurutkan antusiasme dan keramahannya. Tatang pun berbagi kisah mengenai tuntutan kebutuhan keluarga besarnya.

Prinsip Adil, Tidak Harus Sama Rata
Bagi Tatang, adil itu tidak selalu harus sama rata. Hak masing-masing istri dan keluarganya bisa tercukupi sesuai dengan kebutuhan menjadi hal yang penting. "Yang penting cukup buat beli baju, makan, dan beli barang-barang yang diminta istri dan anak meskipun nominalnya tidak selalu sama rata," katanya.

Tatang mencontohkan, MN (39) istri yang dinikahi kali pertama pada 1996, saat ini sudah dikaruniai dua anak laki-laki dan dua perempuan.

MN saat ini memiliki penghasilan dari kerja serabutan serta pemberian dari dua putranya yang sudah bekerja dan berkeluarga. Tatang masih berkewajiban memenuhi kebutuhan Lebaran bagi dua putri MN yang masih bersekolah, termasuk dua cucunya yang masih balita.

Sementara AH (41) yang menikah dengan Tatang pada 2000, dikaruniai dua putri serta satu cucu. Tatang memutuskan hanya memberi Tunjangan Hari Raya (THR) berikut uang bulanan kepada AH dan si bontot yang masih di bangku SMA karena putri sulung dari AH sudah berkeluarga.

"Kalau AH dapatnya bisa agakĀ gedeanĀ karena masih saya tanggung penuh untuk anak dan cucu," katanya.

Hal yang justru agak memusingkan bagi Tatang adalah tuntutan dari istri mudanya, MG (28). Bahtera rumah tangga yang baru berjalan setahun membuat MG cenderung manja dan menuntut lebih dari istri lain Tatang.

Tatang mengaku hidup berumah tangga dengan tiga istri yang kediamannya terpisah di Garut relatif harmonis karena masing-masing istrinya sudah saling menerima keadaan mereka.

Target Penghasilan Selama Mudik, Rp500.000 Per Hari
Tatang lantas berhitung tentang target rupiah yang harus dikejar hingga H-6 Lebaran atau Kamis (30/5/2019). "Saya harus dapat minimal Rp500.000 per hari untuk Lebaran nanti dari sewa penumpang," katanya.

Perusahaan Otobus (PO) tempatnya bekerja menetapkan sistem setoran dari pendapatan karcis penumpang. Tatang harus menyetor Rp2 juta ke perusahaannya untuk rata-rata pendapatan yang diperoleh sekitar Rp5 juta per bulan.

Khusus saat mudik Lebaran, Tatang harus mengejar pendapatan tambahan Rp500.000 per hari.

Total pendapatan dari tambahan tersebut, menurut Tatang, sudah cukup untuk membiayai seluruh keluarganya.

Tradisi kumpul keluarga pada hari Lebaran juga menuntut kepiawaian Tatang dalam mengatur waktu silaturahmi menuju ke kediaman istrinya di tengah waktu kerja melayani pemudik.

"Yang jadi masalah, jarak dari satu rumah istri ke rumah istri lain di Garut itu bisa satu sampai dua jam perjalanan. Tapi, saya utamakan istri yang tua. Minimal bisa salat Id bersamanya," katanya.

Bagi Tatang, berpoligami dengan pendapatan terbatas bukan halangan untuk membahagiakan seluruh anggota keluarganya pada hari raya umat Islam itu.

Kerja keras dan tetap menjaga stamina prima menjadi kunci keharmonisan keluarga ketika merayakan Lebaran nanti.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar