Pakar: Objek Wisata di Malang Harus Punya Merek Sendiri

  Jumat, 21 Juni 2019   Rahim Asyik
Pekerja membuat keramik yang kini produksinya menurun 30% akibat tersaingi produk India di sentra industri keramik, Malang, Jawa Timur, Senin (17/6/2019). Asosiasi Aneka Industri Keramik Indonesia mendesak pemerintah memberlakukan Bea Masuk Tindakan Pengamanan terhadap seluruh keramik impor guna melindungi industri keramik dalam negeri sekaligus menekan angka impor keramik yang mencapai 80,32 juta meter persegi per tahun. (Ari Bowo Sucipto/Antara Foto)***

Objek wisata harus punya ciri khas yang unik dan spesifik. Jangan sama dengan objek wisata lain dan harus diperkenalkan kepada masyarakat dengan strategi komunikasi pemasaran terpadu.

MALANG, AYOSURABAYA.COM-- Pakar komunikasi dan public relations dari Universitas Brawijaya  Malang, Maulina Pia Wulandari, menyarankan agar objek wisata yang ada di Kota Malang punya merek sendiri. Tujuannya agar wisatawan mengenal tujuan wisata tersebut.

"Ada tiga hal penting yang perlu diperhatikan oleh para pengelola destinasi wisata untuk menciptakan brand awareness, yaitu keunggulan produk, penerapan strategi komunikasi pemasaran yang terpadu, serta sarana dan prasarana pendukung operasional pariwisata," kata Pia di Malang, Jawa Timur, Kamis (20/6/2019).

Selain itu, kata Pia, objek wisata harus punya ciri khas yang unik dan spesifik. Jangan sama dengan objek wisata lain dan harus diperkenalkan kepada masyarakat dengan strategi komunikasi pemasaran terpadu, mulai dari iklan, publisitas, kegiatan yang mengajak pengunjung merasakan dan memiliki pengalaman yang indah tentang objek wisata yang dikunjungi, serta didukung dengan fasilitas yang baik pula.

AYO BACA : UNESCO Akan Deklarasikan Samota Jadi Cagar Biosfer

Pia juga menyarankan pengelola wisata juga membuat kegiatan-kegiatan yang menghadirkan pengalaman baru bagi pengunjung. "Jadi mereka selalu mengingat pengalaman datang ke tempat wisata yang ditawarkan," ucap Pia.

Menurut Pia, pengelola wisata harus memiliki perhatian utama pada destinasi wisata dan infrastruktur penunjang pariwisata yang ada dan hal mendasar yang cukup penting tapi sering dilupakan, yakni pelayanan pelanggan yang berkualitas.

"Pelayanan itu mulai dari tukang parkir, toilet, penjaga karcis, hingga pemandu wisata harus dapat memberikan pelayanan yang prima. Jangan sampai judes kepada pengunjung. Bagaimana cara menanggapi keluhan pelanggan juga harus dipahami oleh pengelola wisata," papar Pia.

Selain itu, lanjut Pia, di era digital saat ini, pengelola wisata harus melek dan mengetahui tren seperti apa yang berkembang di masyarakat. "Ajak content creator dan influencer di media sosial untuk mengunjungi destinasi wisata yang ada di daerah ini," ujar Pia.

AYO BACA : Wisata Trenggalek: GP Ansor Gelar Festival Balon Udara

Sementara itu, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Malang Ida Ayu Made Wahyuni mengatakan pihaknya terus berupaya meningkatkan wawasan dan keahlian para pengelola wisata di Kota Malang dengan harapan destinasi wisata lebih meningkat kreativitasnya serta mampu melahirkan ikon yang menjadi kekhasan Kota Malang.

"Industri pariwisata yang salah satunya sentra industri akan dikuatkan sebagai wisata edukasi, seperti keramik, gerabah, rotan, tempe, dan olahan buah," ujar Ida.

Destinasi wisata di Kota Malang terbagi dalam tiga kategori, yakni kategori berkembang, mulai berkembang, dan rintisan.

Ida mengakui lokasi wisata di Kota Malang belum memenuhi standar internasional tapi sedang menuju ke sana. "Kami ingin tamu atau wisatawan asing yang berkunjung ke Kota Malang terus meningkat. Oleh karena itu, semua harus dimulai dari sekarang, kalau tidak kami mulai tidak akan jadi," tutur Ida.

Selain meningkatkan wawasan dan keterampilan para pengelola wisata, Disbudpar juga menggelar pelatihan bagi pemandu wisata yang nantinya mereka wajib menggunakan bahasa Inggris dalam melayani tamu-tamu internasional (asing).

Meski tidak memiliki objek wisata alam, Kota Malang memiliki 20 kampung tematik dengan 14 kelompok sadar wisata.

Kampung tematik yang ada di Kota Malang di antaranya Kampung Warna Warni Jodipan, Kampung Budaya Polowijen, Kampung Tridi, Kampung Biru Arema, Kampung Gribig Religi, Kampung Putih, Kampung Keramik Dinoyo, Kampung Kramat, serta yang terbaru Kampung Haritage Kayutangan.

AYO BACA : Lebaran Sapi, Tradisi Khas Warga Desa Sruni di Boyolali

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar