Polda Jatim Ungkap Penipuan Arisan Online yang Diendorse Artis

  Jumat, 06 Maret 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko. (Suara.com/Arry Saputra).

SURABAYA, AYOSURABAYA.COM — Ditreskrimsus Polda Jatim mengungkap penipuan berkedok simpan pinjam dan arisan online yang diendorse artis.

Dalam kasus ini, polisi menetapkan satu tersangka, yakni Veni Putri Inda Wari (VPI), yang merupakan warga Desa Malasin, Simeulue Barat, Simeulue, Aceh.

"VPI ini adalah admin penyelenggara arisan online yang membawahi admin-admin lain yang ada di Aceh, Medan, Jakarta, hingga Jawa. Tersangka sudah ditangkap dan ditahan," kata Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol. Trunoyudo Wisnu Andiko di Mapolda Jatim, Surabaya, Jumat (6/3/2020).

Trunoyudo mengungkapkan, berdasarkan keterangannya, tersangka menjalankan simpan pinjam dan arisan online tersebut dengan diendorse publik figur. Sehingga orang-orang berbondong-bondong tertarik mengikuti arisan online, meskipun tidak saling mengenal satu sama lain.

"Anggotanya ada sekitar 190 orang yang dibagi ke dalam 70 WA group. Mereka tidak saling mengenal, dan tertarik karena diendorse publik figur," ujar Trunoyudo.

Trunoyudo kemudian merinci publik figur yang berdasarkan keterangan tersangka, turun mengendorse arisan online yang dijalankannya. Di antaranya Elly Sugigi, Rosa Meldianti, Melly Bredley, Tyara Berbie, Irvan Sebastian, dan Esther Kitty.

Trunoyudo mengungkapkan, pengungkapan kasus dimulai Februari 2020, setelah adanya empat peserta arisan online yang melapor, karena merasa tertipu. Kerugian dari keempat peserta arisan yang melapor, kata Trunoyudo, mencapai Rp 50 juta. Polisi pun langsung melakukan penyelidikan atas laporan tersebut.

Berdasarkan keterangan tersangka, lanjut Trunoyudo, VPI telah menjalankan arisan online sejak 2019. Diakuinya, yang bersangkutan memiliki 70 WA group dengan 190 peserta. Setiap WA group, jumlah arisan yang dibayarkan berbeda-beda. Mulai Rp 1 juta hingga Rp 40 juta. Perputaran uang arisan selama tersangka menjalankan arisan online mencapai Rp 4,2 miliar.

"Jadi besarannya berbeda-beda ada yang Rp 1 juta hingga Rp 40 juta. Diundinya pun berbeda, ada yang per satu hari, per dua hari, per lima hari, per satu minggu, ada juga yang per bulan. Perputarannya mencapai Rp 4,2 miliar," ujar Trunoyudo.

Selain menjalankan arisan online, tersangka VPI juga diakuinya menjalankan simpan pinjam. Dia mempertemukan pemilik uang dengan mereka yang membutuhkan dana. Pinjaman yang diberikan, harus dibayar peminjam ditambah bungan, yang menurutny bunganya mencapai 50 persen.

Tersangka disangkakan Undang-Undang nomor 19 tahun 2016 tentang perubahan atas Undang-Undang nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik. Adapun ancaman hukumannya selama 6 tahun penjara dan denda maksimal Rp 1 miliar.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar