Antisipasi Corona, 260 Warga Jatim yang Ikut Ijtima Dunia Bakal Diperiksa

  Kamis, 19 Maret 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Petugas menjaga ruang pasien suspect virus corona di RSHS. (Ayobandung.com/Kavin Faza)

SURABAYA, AYOSURABAYA.COM — Polda Jatim akan berkoordinasi dengan pihak terkait untuk melakukan pengawasan terhadap ratusan warga yang ikut Ijtima Dunia Zona Asia 2020, di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

Demikian kata, Kabid Humas Polda Jatim Kobes Pol. Trunoyudo Wisnu Andiko.

Berdasarkan catatan, setidaknya ada 260 orang warga Jatim yang mengikuti acara tersebut.

"Polda Jatim akan koordinasikan dengan Instansi terkait yang kompeten untuk lakukan screening terhadap orang-orang tersebut," kata Truno dikonfirmasi Kamis (19/3/2020).

Trunoyudo mengaku, saat ini pihaknya bersama instansi terkait masih mendata kesemua masyarakat Jatim yang mengikuti kegiatan tersebut. Penyaringan diakuinya perlu dilakukan, lantaran kini sejumlah daerah di Indonesia tengah dilanda wabah corona atau Covid-19.

Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) kelas 1 Juanda Surabaya, M Budi Hidayat mengatakan, pihaknya akan melakukan pengawasan ketat terhadap 260 orang tersebut. Yakni dengan meminta konfirmasi pihak maskapai yang ditumpangi mereka apakah penumpangnya mengalami gejala demam, sesak nafas, pilek dan lainnya.

"Kami minta informasi kepada pesawat airlines, di pesawat ada yang sakit atau tidak, kami langsung respon. Kami aktif minta data," kata Budi.

Jika ditemukan adanya jamaah yang sakit, maka akan langsung merujuk penumpang tersebut ke rumah sakit rujukan. Begitu juga bila ada penumpang lain yang melakukan kontak dengan orang yang positif atau suspect virus corona.

"Kalau ada yang sakit berarti ada sesuai di pesawat, nah itu kita rujuk. Terus penumpang yang kontak yang sakit kita karantina 14 hari," ujarnya.

Sebelumnya, ribuan peserta dari berbagai daerah di Indonesia berkumpul di Kabupaten Gowa untuk mengikuti Ijtima Dunia Zona Asia 2020. Namun, acara kemudian ditunda, setelah pihak pemerintah daerah bersama TNI dan kepolisian melakukan rapat bersama panitia penyelenggara. Penundaan dilakukan karena Indonesia tengah berupaya mencegah penyebaran virus corona.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar