Ternyata Mobil PCR yang Bikin Risma Ngamuk Bukan Khusus untuk Surabaya

  Senin, 01 Juni 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini ngamuk saat mobil lab PCR yang disebut untuk Kota Pahlawan dianggap diserobot (Istimewa)

SURABAYA, AYOSURABAYA.COM -- Mobil Lab PCR yang belakangan ini diributkan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini ternyata bukan khusus untuk Kota Pahlawan.

Mobil bantuan dari BNPB itu ternyata untuk seluruh kota dan kabupaten di Jawa Timur. Hal itu diungkapkan Ketua Rumpun Kuratif Gugus Tugas Covid-19 Jatim, Joni Wahyuadi.

Kata dia bantuan mobil PCR dari BNPB diperuntukan bagi semua daerah di Jawa Timur. Surabaya menjadi prioritas karena memang daerah episentrum Covid-19 di Jatim.

“Mobil bantuan PCR BNPB diperuntukkan bagi masyarakat Jawa Timur khususnya. Karena memang Surabaya itu merupakan episentrum, maka Surabaya merupakan prioritas. Akan tetapi, kabupaten atau kota lain juga sudah banyak meminta untuk dilakukan pelayanan, karena menunggu PCR yang lama. Tulungagung, Lamongan, Gresik, itu terus kontak dengan kami, meminta,” ujar Joni di Bakorwil III Malang, Minggu, (31/5/2020).

Mobil PCR BNPB diberikan ke Jawa Timur atas permintaan Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, bersama Kapolda Jatim, dan Pangdam V Brawijaya. Mobil PCR itu dikirim BNPB karena salah satu labolatorium di Jawa Timur mengalami gangguan.

“Mobil itu merupakan bantuan BNPB pusat, dikarenakan ada laboratorium kita yang mengalami gangguan. Sehingga, bu Gubernur, Pangdam, Kapolda, kemarin itu berupaya untuk mendatangkan bantuan dari BNPB pusat,” papar Joni seperti dilansir dari Suara.com dan BeritaJatim.com.

Joni mengatakan, karena mobil PCR ini untuk semua daerah di Jatim maka Kota dan Kabupaten di Jatim berhak mengajukan pengiriman mobil PCR. Dia mengungkapkan, pada Minggi, (31/5/2020) BNPB kembali mengirimkan satu mobil PCR ynag dilengkapi dengan ekstraktor atau perlengkapan labolatorium yang otomatis.

“Nanti segera akan kita optimasi, 2 atau 3 hari akan bisa jalan. Tujuannya untuk melakukan PCR dengan cepat. Dengan PCR yang cepat, maka ketepatan yang terkonfirmasi lebih cepat. Tapi tentu, dengan PCR cepat, positif lebih banyak, diharapkan nanti isolasi dan perawatan lebih tepat,” tandas Joni.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar