Covid-19 Masih Tinggi, CDC Rilis Pedoman Jaga Jarak Terbaru

  Minggu, 02 Agustus 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
ilustrasi. (Pixabay)

SURABAYA, AYOSURABAYA.COM -- Beberapa waktu lalu, Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau CDC memperbarui pedoman jaga jarak. 

Hal ini dilakukan lantaran kasus Covid-19 masih meningkat secara signifikan. Penyebaran penyakit yang cepat ini terutama disebabkan oleh bagaimana virus corona ditularkan. Ini terjadi ketika orang sehat berada dalam kontak dekat dengan orang terinfeksi yang batuk dan bersin.

Bahkan partikel aerosol yang tetap melayang di udara selama tiga jam dapat menginfeksi seseorang, menurut Harvard Health Publishing. Tetesan yang terinfeksi itu bisa masuk melalui mulut, hidung, dan masuk ke paru-paru orang di dekatnya. Inilah sebabnya mengapa mengenakan masker sangat dianjurkan.

Tapi, pakai masker saja tidak akan membantu melandaikan kurva Covid-19. Dibutuhkan partisipasi aktif dari seluruh masyarakat, baik itu pasien, anggota keluarga, dan dokter dalam menerapkan langkah-langkah jarak sosial, atau jarak fisik.

Menurut Johns Hopkins Medicine, seperti dilansir dari Medical Daily, jarak sosial dapat memperlambat laju peningkatan kasus Covid-19.

Berikut ini pedoman jaga jarak terbaru yang dirilis CDC, seperti tertulis di situs resminya.

Bepergian dengan aman

Kapanpun memungkinkan, gunakan transportasi yang tidak memerlukan banyak kontak dengan orang. Berjalan kaki, bersepeda, atau mengemudi sendiri. Saat menemani anggota keluarga/teman dalam kendaraan bersama, buat ruang di antara Anda. Buka jendela mobil dan setel AC pada mode non-resirkulasi untuk meningkatkan sirkulasi di dalam mobil.

Jika Anda tidak punya pilihan selain menggunakan transportasi umum, pertahankan jarak 2 meter dari penumpang lainnya. Usahakan untuk tidak memegang pegangan tangan yang sering disentuh. Setelah turun dari kendaraan, segera gunakan pembersih tangan. Juga, cobalah untuk bepergian ketika kondisi tidak padat, saran CDC.

Jika Anda memilih untuk naik taksi bersama, maka pilih mobil yang lebih besar, di mana Anda dapat duduk di kursi belakang dan tetap pada jarak 2 meter dari pengemudi. Juga, cobalah untuk menghindari taksi dengan banyak penumpang, CDC merekomendasikan.

Pergi belanja dengan hati-hati
 
Tetap jaga jarak 2 meter ketika Anda pergi ke supermarket untuk belanja. Gunakan tisu desinfektan untuk membersihkan pegangan keranjang belanjaan dan permukaan lain yang sering disentuh. Orang yang berusia lebih dari 65 tahun sebaiknya tidak pergi belanja sendiri, melainkan dapat meminta tolong pada anggota keluarga lain untuk membelikan belanjaan Anda, dan kemudian meninggalkan belanjaan tersebut di luar pintu untuk meminimalkan kontak.

Bahkan jika Anda memilih belanja online atau drive-through, jaga jarak 2 meter dari kurir atau petugas pengiriman, terutama ketika mereka menyerahkan barang belanjaan kepada Anda.

Bersosialisasi secara selektif
 
Tetap berkomunikasi dengan teman dan keluarga terutama melalui teknologi, alih-alih bertemu langsung. Anda masih bisa pergi ke pertemuan kecil yang diselenggarakan di halaman belakang atau di jalan masuk, di mana semua tamu dapat dengan nyaman menjaga jarak 2 meter satu sama lain.

Hindari acara, pertemuan, dan tempat-tempat ramai di mana tidak mungkin untuk menjaga jarak dari orang lain.

Jangan lupa memakai masker. Karena jika tidak, Anda dapat terpapar tetesan infeksi yang keluar dari orang yang berdiri dekat dengan Anda.

Jika Anda memutuskan untuk mengadakan pesta kecil, tugaskan satu orang untuk menyajikan makanan untuk membatasi jumlah tangan yang menyentuh peralatan makan.

Orang-orang juga bisa membawa makanan mereka sendiri dan makan dari wadah mereka sendiri.

Batasi kontak fisik dengan tamu, jangan berpelukan atau berjabat tangan.

Jika Anda ingin mengunjungi restoran, maka pastikan meja Anda berjarak dua meter dari meja berikutnya. Jangan makan dari prasmanan untuk membatasi kontak dengan peralatan yang disentuh oleh semua orang. Ingatlah untuk terus menjaga jarak sosial ketika berjalan melalui area umum, saran CDC.

Jaga jarak 2 meter saat olahraga
 
Akan lebih mudah menjaga jarak jika Anda berjalan kaki atau bersepeda di sekitar tempat tinggal Anda atau di tempat lain. Tapi jika Anda ingin membakar kalori di gym atau taman, periksa peraturan sebelumnya: Berapa banyak orang yang diperbolehkan di gym pada satu waktu, dan apakah gym tersebut menerapkan jarak sosial?

Batasi aktivitas kelompok di gym. Ingatlah untuk tidak mendekati orang-orang di dalam ruangan tertutup, seperti sauna, studio, dan ruang ganti, demikian saran CDC.

Namun, jika Anda berpartisipasi dalam latihan kelompok, silakan gunakan masker kain dan jaga jarak 2 meter dari yang lain. Biarkan jendela terbuka untuk sirkulasi udara yang cukup.

Kenakan masker di fasilitas bersama

Rumah jompo dan hostel tidak dirancang untuk menghadapi pandemi. Banyak orang tinggal dan bekerja di tempat yang sempit, seperti ruang cuci, ruang makan, tangga, dan lift.

CDC merekomendasikan bahwa orang yang tinggal di fasilitas bersama harus mengenakan masker kain ketika berada di sekitar orang lain yang tidak tinggal bersama mereka dalam jarak dekat. Membatasi sukarelawan dan pekerja yang tidak penting dapat membantu situasi ini juga. Yang penting, staf tidak boleh langsung masuk ke kamar. Mereka harus menggunakan teknologi untuk berkomunikasi dengan penghuni agar berada di sisi yang lebih aman.

Berbagi ruang dengan orang sakit
 
Ventilasi yang tepat adalah suatu keharusan ketika berbagi ruangan dengan orang yang sakit. Buka jendela dan nyalakan kipas angin. Di kamar tidur, pisahkan tempat tidur antara orang sehat dan sakit. Jika Anda tidak bisa, cari pembatas kamar, atau pasang sprei, kata CDC.

Di kamar mandi, desinfektan merupakan komoditas penting. Setelah orang sakit pergi, buka jendela dan nyalakan kipas angin, lalu tunggu sebelum masuk lagi. Kemudian bersihkan semua permukaan yang disentuh.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar