Khofifah Minta Warga Jatim Perketat Protokol Kesehatan Selama Libur Panjang

  Sabtu, 24 Oktober 2020   Rizma Riyandi
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (Suara.com)

GENTENG, AYOSURABAYA.COM -- Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa mengingatkan agar masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan dan menjaga diri selama masa libur panjang pada akhir Oktober 2020.

\"Tolong dijaga dan jangan sampai abaikan protokol kesehatan, di manapun berada,\" ujarnya di Surabaya, Jumat (23/10/2020) dilansir dari Republika.co.id.

Libur panjang dalam rangka Maulid Nabi Muhammad SAW dan cuti bersama dimulai pada 28 Oktober 2020 dan akan berakhir 1 November 2020.

Khofifah yang merupakan gubernur perempuan pertama di Jatim itu juga mengimbau tempat wisata, hotel dan sarana transportasi publik senantiasa mengedepankan kehati-hatian saat beroperasi.

AYO BACA : Cara Mudah Mengerem Mobil Matik di Turunan

Tak itu saja, orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut berpesan agar masa tahapan kampanye Pilkada Serentak 2020 selalu mengutamakan protokol kesehatan, yaitu memakai masker, menjaga jarak dan menjauhi kerumunan.

\"Tolong yang sudah baik selama ini dijaga, bahkan ditingkatkan kepatuhannya terhadap protokol kesehatan,\" ujar Gubernur Khofifah berharap.

Di Jatim, 38 kabupaten/kota sampai saat ini tak ada daerah yang berstatus zona merah atau berisiko tinggi terhadap penularan Covid-19.

Berdasarkan data Jumat sore, 19 daerah di Jatim berstatus zona orange/jingga (berisiko sedang), dan 19 daerah lainnya berstatus zona kuning (berisiko rendah).

AYO BACA : DPD Minta Pemerintah Transparan soal Vaksin Covid-19

Sedangkan, situasi Covid-19 di Jatim berdasarkan data nasional yang diterima Satuan Gugus Tugas Percepatan Penanganan provinsi, angka kumulatif konfirmasi sebanyak 50.364 kasus.

Rinciannya, konfirmasi dirawat sebanyak 2.374 orang (4,71 persen), konfirmasi sembuh mencapai 44.359 orang (88,08 persen) dan konfirmasi meninggal dunia adalah 3.631 orang (7,21 persen).

Khusus hari ini, konfirmasi baru berjumlah 295 kasus, kemudian sembuh sebanyak 341 kasus dan meninggal dunia 12 kasus.

Data lainnya yaitu pemeriksaan testing hingga hari ini yaitu sebanyak 1.025.503 tes cepat dan 456.681 tes usap.

Ini berarti dari populasi sekitar 40 juta penduduk di Jatim maka 1 dari 40 orang sudah dites cepat, serta 1 dari 88 orang telah dilakukan tes usap.

AYO BACA : Kunci Pengendalian Covid-19 Surabaya: Protokol Kesehatan

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar