Update Hari Ini: Covid-19 Turun Lagi ke 3.565 Kasus

  Kamis, 29 Oktober 2020   Icheiko Ramadhanty
Ilustrasi--Covid-19 (Pixabay)

JAKARTA, AYOSURABAYA.COM -- Kasus harian positif Covid-19 di Indonesia kembali turun ke angka 3 ribuan kasus. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencatat ada penambahan sebanyak 3.565 kasus kasus positif Covid-19 di Indonesia pada hari ini, Kamis (29/10/2020).

Penambahan hari ini menjadikan total akumulasi konfirmasi positif di Indonesia mencapai 404.048 kasus. Angka itu termasuk 60.569 kasus aktif dengan pengurangan 509 kasus, 329.778 kasus sembuh dengan penambahan 3.985 kasus yang berhasil disembuhkan, serta 13.701 kasus meninggal dunia dengan penambahan 89 kasus meninggal.

Indonesia mulai mencatat kasus harian sebanyak 4 ribuan kasus pada 19 September 2020. Untuk kasus tertinggi terjadi pada 8 Oktober yaitu 4.850 kasus.

Untuk wilayah DKI Jakarta, hingga berita ini diturunkan, Kementerian Kesehatan belum menginformasikan kasus per provinsinya.

Berikut Ayojakarta rangkum kasus harian Covid-19 secara nasional selama sepekan belakang, yang bersumber dari covid19.go.id:

23 Oktober: 4.369 kasus

24 Oktober: 4.070 kasus

25 Oktober: 3.732 kasus

26 Oktober: 3.222 kasus

27 Oktober: 3.520 kasus

28 Oktober: 4.029 kasus

29 Oktober: 3.565 kasus

Berbagai upaya dari pemerintah pusat hingga tingkat daerah sudah dilaksanakan hingga pemberian sanksi kepada para pelanggar protokol kesehatan. Saat ini, pemerintah sedang disibukkan dalam pengembangan vaksin, baik vaksin mandiri bernama Vaksin Merah Putih maupun kerja sama dengan negara lain.

Vaksinasi Covid-19 yang direncanakan akan mulai dilakukan pada bulan depan, terpaksa batal. Hal ini dibenarkan oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan.

Pemerintah memutuskan untuk menunda vaksinasi karena pemerintah akan mematuhi prosedur Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Sebagai informasi, vaksin Covid-19 baru bisa digunakan bila sudah ada izin Emergency Use Authorization (EUA), dimana BPOM-lah yang menerbitkan EUA tersebut.

Luhut mengatakan, Presiden Joko Widodo ingin memprioritaskan keamanan vaksin. Dalam hal ini, pemerintah juga tidak ingin melakukan intervensi atas proses perizinan BPOM. 

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar