Serangan Fajar di Surabaya, Seorang Wanita Kepergok Bagi-Bagi Duit

  Rabu, 09 Desember 2020   Rizma Riyandi
Politik uang tepergok di Pilkada Kota Surabaya (Beritajatim.com)

GENTENG, AYOSURABAYA.COM -- Malam hari menjelang coblosan Pilkada Kota Surabaya praktik money politic atau politik uang terungkap. Aksi ini diduga sebagai bagian dari serangan fajar peserta pilkada.

Dilansir dari Beritajatim.com, hal ini diungkapkan PAC PDI Perjuangan Kecamatan Tenggilis Mejoyo Surabaya. Mereka mengaku menangkap seorang wanita yang sedang membagikan sejumlah uang ke warga di wilayah Kendangsari Gang 9 RT 01 RW 4, Selasa (8/12/2020) malam.

Ketua PAC PDIP Kecamatan Tenggilis Mejoyo Sumardiono, dirinya mendapatkan laporan dari timnya bahwa ada seorang perempuan membawa amplop berisi uang Rp 100 ribu yang diduga dibagikan ke warga Kendangsari Gang 9 pada jam 7 malam.

Ia kemudian mendatangi lokasi kejadian untuk meminta penjelasan mengapa membagikan uang ke warga dan mengimbau memilih paslon nomor urut 2 menjelang coblosan. Namun, belum sempat ditanya, perempuan tersebut berlari ke rumahnya dan mengunci pintu kamar.

AYO BACA : Bawaslu Keluhkan 2 Ton Sampah APK Paslon Pilkada Surabaya

"Dari teman-teman ada beberapa dari saksi yang terkait untuk memberikan mandat saksi, kebetulan di sana ternyata ada bagi-bagi uang yang dilakukan seseorang yang berjenis kelamin perempuan," kata Sumardiono di kantor Kecamatan Tenggilis Mejoyo.

Karena tak mendapatkan keterangan dari perempuan tersebut, Sumardiono melaporkan praktik politik uang yang ditemukannya ke Panwascam Tenggilis Mejoyo.

“Dari hasil temuan kami tangkap basah tadi, teman-teman menemukan lembar isian beberapa orang yang menerima sejumlah 67 orang dan 14 yang belum diterimakan, berupa uang Rp 1 juta 400 ribu, estimasi tadi per amplop mereka diberi Rp 100 ribu,” jelas Sumardiono.

Pengurus PAC PDIP Tenggilis Mejoyo ingin memantau perempuan tersebut, namun karena tidak ingin terjadi hal yang tak diinginkan maka pihak Panwascam setempat yang mengawasinya.

AYO BACA : Pengemudi Diduga Mabuk, Mobil CRV Seruduk Avanza di Jalan Kertajaya Surabaya

"Tadi sempat masuk ke rumah tapi dengan jaminan tadi sempat sebenarnya teman-teman mau nyanggong disitu tapi dari panwas ada yang menjamin supaya tidak terjadi apa-apa jadi panwas yang mengawasi disana," imbuh Sumardiono.

Panwascam Tenggilis Mejoyo Fachmi Achmad, telah menerima laporan dugaan praktik politik uang yang dilaporkan PAC PDIP Tenggilis Mejoyo atas nama Agustinus Priyanto dengan nomor /K-Jl.38-28/PM.06/XII/2020.

"Kami dari panwascam sendiri sudah menerima laporan ini, dan ada dari pihak panwascam Tenggilis Mejoyo yang memfollow up ke tempat kejadian," kata Fachmi.

Hingga berita ini ditulis, panwascam Tenggilis Mejoyo sedang berusaha membawa perempuan yang belum diketahui identitasnya tersebut untuk diamankan dan dimintai keterangan atas dugaan money politic dengan membagikan uang ke warga Kendangsari.

"Saat ini coba dibawa ke sini untuk dimintai keterangan," imbuhnya.

Panwascam Tenggilis Mejoyo masih menelusuri adanya temuan imbauan memilih paslon nomor 2 dari perempuan tersebut yang dilaporkan pelapor.

"Dari pelapor ada imbauan keterangan pelapor tapi kita harus menelusuri kebenarannya, dengan memanggil terlapor," ujarnya.

AYO BACA : Soal Polisi Tembak mati Laskar FPI, PWI: Jangan Ragu untuk Investigasi

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar