Kebijakan Swab Antigen untuk Wisatawan Dinilai Bakal Sulitkan Pengawasan di Jatim

  Kamis, 17 Desember 2020   Rizma Riyandi
Ilustrasi--Tes Swab (Suara.com)

GENTENG, AYOSURABAYA.COM -- Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur (Jatim) mengatakan kebijakan swab antigen bagi setiap wisatawan yang masuk ke Jatim bakal menyulitkan pengawasan. Khususnya, pengawasan wisatawan yang masuk ke Jatim lewat jalur darat.

Dilansir dari Republika.co.id, Sekretaris Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Jatim Tri Bagus Sasmito mengatakan, yang paling memungkinkan adalah melakukan pemantauan atau pengawasan pergerakan wisatawan yang masuk lewat jalur udara. \"Kalau masuk tol pasti susah. Mungkin bisa yang lewat udara atau pelabuhan mungkin. Kalau darat ya banyak jalan masuknya. Banyak jalan tikusnya,\" ujarnya kepada Republika, Rabu (16/12).

AYO BACA : Menaker Pastikan Sisa BLT Termin 2 Cair Akhir Desember 2020

Selain pintu masuk jalur udara, Bagus mengatakan, kebijakan melakukan swab antigen masih memungkinkan jika dijalankan di destinasi-destinasi wisata yang ada di Jatim. Namun, Bagus mengatakan, tetap harus dikoordinasikan dengan kabupaten/kota setempat, terutama terkait kesiapan daerah yang bersangkutan.

\"Ya kalau itu diterapkan di destinasi wisata kita sesuaikan. Kalau di destinasi itu ya ditunjukan (suratnya) bisa jadi di posko di destinasi wisata itu. Tapi ya koordinasi dengan kabupaten/ kota melihat perlembangan nanti seperti apa,\" ujarnya.

AYO BACA : Ini Link Indonesia Lawyer CLub yang Bakal Tayang di Youtube

Sebelumnya, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta agar wisatawan yang keluar-masuk daerah wisata di wilayah setempat agar dilakukan swab antigen. Menurutnya langkah tersebut perlu dilakukan guna mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19.

Apalagi, pascalibur panjang Maulid Nabi Muhammad SAW, sempat terjadi peningkatan kasus Covid-19 di wilayah setempat. Khofifah tak ingin itu kembali terulang saat libur akhir tahun 2020.

Khofifah pun memint daerah-daerah di Jatim, utamanya daerah perbatasan yang menjadi pintu masuk ke Jatim, melakukan penguatan dalam pengawasan Prokes di masyarakat. Khofifah juga meminta daerah setempat memghitung ulang kebutuhan logistik dalam upaya penegakan protokol kesehatan tersebut.

\"Tolong dihitung kembali logistik untuk persiapan daerah-daerah yang biasanya ramai sebagai tujuan mudik maupun wisata. Pastikan mereka di swab antigen. Utamanya daerah-daerah yang menjadi pintu keluar masuk baik darat, laut, maupun udara,\" kata Khofifah.

AYO BACA : Samsung Galaxy S21 Ultra Kembali Bocor ke Publik, Gunakan RAM 12 GB

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar