Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral Akan Terhubung lewat Terowongan

  Senin, 18 Januari 2021   Andres Fatubun
Suasana di masjid Istiqlql. (Suara.com/Oke Atmaja)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Pembangunan terowongan silaturahim yang menghubungkan Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral di Sawah Besar, Jakarta Pusat, mulai dikerjakan. Untuk memastikan kelancaran pembangunan, pihak kepolisian mengalihkan arus lalu lintas di sekitar lokasi pengerjaan mulai Rabu (20/1).

Humas Keuskupan Agung Jakarta Gereja Katedral, Susyana Suwadie, mengatakan, pengerjaan saat ini sudah dimulai dengan dilakukannya penggalian di Jalan Katedral. \"Pekerjaan itu berada di bawah kendali Kementerian PUPR,\" kata dia di Jakarta, Senin (18/1).

Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Sambodo Purnomo Yogo mengatakan, penutupan jalan akan dimulai ketika pengerjaan utama terowongan itu berlangsung dari 20 Januari hingga 31 Maret 2021. Pihaknya pun telah mulai mengkaji skema pengalihan lalu lintas yang terbaik.

\"Bila sudah sesuai (rute pengalihan arusnya), akan kami sosialisasikan,\" kata dia, Senin.

AYO BACA : Update Covid-19 Kota Surabaya Terbaru, Kasus Positif 19.015

Kini, lanjut dia, pihaknya sudah memasang spanduk imbauan bagi masyarakat agar tak melintas di Jalan Katedral mulai 20 Januari. Masyarakat diharapkan memaklumi adanya pembangunan ini. \"Spanduk pengumumannya sudah terpasang (di depan Gereja Katedral),\" kata Sambodo.

Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Metro Jakarta Pusat, Komisaris Polisi Lilik Sumardi, menambahkan, sejauh ini, rencana pengalihan arus di sana adalah kendaraan yang datang dari arah Jalan Banteng Timur ke arah Pasar Baru dialihkan menuju ke Jalan Banteng Barat. Lalu, kendaraan dari arah Jalan Perwira menuju Pasar Baru dialihkan ke Jalan Pejambon.

\"Jalan Banteng Timur yang dari MBAL (Gunung Sahari) yang mau ke Pasar Baru dialihkan ke Jalan Banteng Barat. Jalan Perwira yang mau ke Pasar Baru dialihkan ke Pejambon,\" kata Lilik, Senin. Namun demikian, seperti yang dikatakan Sambodo, skema pengalihan lalu lintas ini masih bisa berubah. 

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan rencana pembangunan terowongan bawah tanah yang menghubungkan Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral ketika mengunjungi Kompleks Masjid Istiqlal, Jumat (7/2/2020). Jokowi menyebut, terowongan itu nantinya merupakan simbol silaturahim antarkedua umat beragama. 

\"Ada usulan dibuat terowongan dari Masjid Istiqlal ke Katedral. Tadi sudah saya setujui. Ini menjadi terowongan silaturahim. Tidak kelihatan berseberangan, tapi (terjalin) silaturahim,\" kata Jokowi di kompleks Masjid Istiqlal, ketika itu.

AYO BACA : Daftar Sayuran yang Boleh Dikonsumsi Penderita Asam Urat

  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar