Mahfud Jawab Tudingan Kudeta Partai Demokrat

  Selasa, 02 Februari 2021   Andres Fatubun
Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD. (Suara.com/M. Yasir)

JAKARTA, AYOSURABAYA.COM -- Menkopolhukam, Mahfud MD, menyatakan isu pemberian restu oleh sejumlah pejabat pemerintahan, termasuk dia, dalam kudeta Partai Demokrat dari Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) merupakan isu aneh. Dia menampik hal tersebut dengan alasan jangankan merestui, terpikir saja pun tidak.

"Ada isu aneh, dikabarkan beberapa menteri, termasuk Menkopolhukam Mahfud MD, merestui Kepala Kantor Staf Presiden, Moeldoko, mengambil alih Partai Demokrat dari AHY melalui KLB," cicit Mahfud lewat akun Twitter pribadinya, @mohmahfudmd, dikutip setelah dikonfirmasi, Selasa (2/2).

Mahfud menyebut, isu tersebut membuatnya kaget. Menurut mantan ketua Mahkamah Konstitusi itu, dia tidak pernah berbicara mengenai hal tersebut dengan Moeldoko maupun orang lain. Dia juga menyatakan tak pernah terpikirkan melakukan hal itu.

AYO BACA : Daftar Lokasi dan Jam Pemadaman Listrik di Surabaya Hari Ini

"Wah, mengagetkan, yakinlah saya tak pernah berbicara itu dengan Pak Moeldoko maupun dengan orang lain. Terpikir saja tidak, apalagi merestui," kata Mahfud.

AHY selaku ketua umum Partai Demokrat mengaku, ada pihak yang berupaya mengancam kedaulatan partainya. AHY menuturkan, muncul manuver politik oleh segelintir kader dan mantan kader yang melibatkan pihak eksternal untuk mengambil alih kepemimpinan partai. Menurut AHY, gerakan ini dilakukan secara sistematis.

Putra sulung Presiden keenam RI, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), itu mengeklaim, ada pihak eksternal partai yang terlibat dalam manuver ini. AHY mengaku, berdasarkan kesaksian dan testimoni pihak internal Demokrat, gerakan tersebut melibatkan pejabat penting pemerintahan.

AYO BACA : Daftar Minuman Tradisional Khas Kediri Jawa Timur tanpa Alkohol

Bahkan, AHY menyebut secara fungsional ada yang berada di lingkaran kekuasaan terdekat Presiden Joko Widodo. Ia menambahkan, gerakan tersebut juga telah mendapat dukungan dari pejabat penting dan menteri.

Di sisi lain, Moeldoko mengingatkan agar AHY tak membawa dan menyangkut-pautkan masalah ini dengan Presiden Jokowi. Sebab, kata dia, Presiden Jokowi tak mengetahui apapun terkait masalah yang ditudingkan AHY. Ia pun menegaskan, masalah ini menjadi urusannya di luar jabatannya sebagai kepala staf kepresidenan.

“Jangan ganggu Pak Jokowi dalam hal ini. Karena beliau dalam hal ini tidak tahu sama sekali, tidak tahu apa-apa dalam isu ini. Jadi, itu urusan saya Moeldoko bukan selaku KSP,” ujar Moeldoko.

Moeldoko menduga, tudingan yang disampaikan AHY berasal dari sejumlah foto dari para tamunya saat berkunjung ke kediamannya. Ia kemudian memberikan saran kepada AHY agar menjadi seorang pemimpin yang kuat dan tak baperan menanggapi berbagai isu. “Jangan mudah baperan, jangan mudah terombang-ambing,” kata dia.

AYO BACA : Daftar Wilayah Jatim yang Akan Hujan Lebat Disertai Petir dan Angin Kencang awal Februari

  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar