KNKT: Sriwijaya Air SJ182 Menghindar dari Cuaca Buruk Sebelum Hilang Kontak

  Rabu, 03 Februari 2021   Andres Fatubun
Ilustrasi penerbangan dalam cuaca buruk. (TeeFarm dari Pixabay)

JAKARTA, AYOSURABAYA.COM -- Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) saat ini masih melakukan investigasi penyebab kecelakaan pesawat Sriwijaya Air nomor registrasi PK-CLC SJ 182 rute Jakarta-Pontioanak yang jatuh pada 9 Januari 2021. 

Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono mengatakan, dari data yang sudah dikumpulkan saat ini, pesawat tersebut sempat menghadapi cuaca buruk.

AYO BACA : Cara Dapatkan Token Gratis PLN Februari 2021 lewat WhatsApp, Aplikasi, dan Web

"Dia lepas landas pada pukul 14.36 WIB, setelah itu sempat meminta arah 075 kepada menara pengawas karena menghindari cuaca," kata Soerjanto dalam rapat kerja dengan Komisi V DPR, Rabu (3/2).

Soerjanto menjelaskan, saat pesawat tersebut terbang, sebelumnya terdapat pesawat Air Asia dengan tujuan atau rute yang sama Jakarta-Pontianak. Sementara, setelah pesawat Sriwijaya Air lepas landas, terdapat satu pesawat dengan rute yang sama juga.

AYO BACA : #UninstallShopee Kembali Jadi Trending, Apa Sebab?

"Namun, kedua pesawat yang di depan dan di belakangnya (Sriwijaya Air PK-CLC) ini tidak ada masalah," ujar Soerjanto.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menjelaskan, pesawat tersebut lepas landas di Bandara Soekarno-Hatta pada pukul 14.36 WIB dengan tujuan Pontianak. Setelah lepas landas, Budi mengatakan, pesawat tersebut masih berkomunikasi dengan pemandu lalu lintas di Bandara Soekarno-hatta.

"Penerbangan berjalan normal sampai menjelang pukul 14.10 WIB hilang kontak dan tidak memberikan respons kepada pemandu penerbangan," jelas Budi.

Setelah hilang kontak terjadi, Budi memastikan, koordinasi dilakukan dengan Basarnas untuk pencarian pertolongan. Selanjutnya, pesawat ditemukan jatuh di perairan Kepulauan Seribu, tepatnya di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki.

AYO BACA : 5 Makanan Alami yang Ampuh Turunkan Gula Darah

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar