2 Cara Mengukur Kadar Oksigen Normal dalam Darah

  Selasa, 02 Maret 2021   Andres Fatubun
Ilustrasi cek darah. ( fernando zhiminaicela dari Pixabay )

SURABAYA, AYOSURABAYA.COM -- Penting bagi Anda untuk mengetahui kadar oksigen normal dalam darah yang harus dijaga. Hal ini karena tanpa kadar oksigen yang cukup, kemampuan organ dan jaringan tubuh untuk menjalankan fungsinya akan terganggu.

Pada beberapa penyakit, nilai kadar oksigen dalam darah atau saturasi oksigen dapat digunakan untuk memantau kondisi tubuh. Nilai ini juga digunakan untuk menentukan apakah suatu pengobatan berhasil atau perlu dievaluasi kembali.

Kadar Oksigen Normal dalam Darah
Besarnya kadar oksigen normal dapat diketahui dalam bentuk yang berbeda-beda, tergantung pada cara pengukurannya. Terdapat 2 cara mengukur saturasi oksigen dalam darah, yaitu dengan analisa gas darah (AGD) atau dengan alat pulse oximeter. Berikut adalah penjelasannya:

1. Analisa gas darah (AGD)
Analisa gas darah merupakan tes darah yang diambil melalui pembuluh darah arteri. Selain mengukur saturasi oksigen (SaO2) atau kadar oksigen dalam darah, tes ini juga mengukur tekanan parsial oksigen (PaO2), tekanan parsial karbon dioksida (PaCO2), kadar bikarbonat (HCO3), dan pH darah arteri.

Tes analisa gas darah ini sangat akurat. Pengukurannya pun dilakukan di rumah sakit dan harus dikerjakan oleh tenaga medis profesional. Hasil kadar oksigen normal dan abnormal pada tes analisa gas darah adalah sebagai berikut:
Kadar oksigen tinggi
Tekanan parsial oksigen (PaO2): di atas 120 mmHg

AYO BACA : 5 Berita Diet Paling Banyak Dibaca di ayosurabaya.com

Kadar oksigen normal
Saturasi oksigen (SaO2): 95–100%
Tekanan parsial oksigen (PaO2): 80–100 mmHg

Kadar oksigen rendah
Saturasi oksigen (SaO2): di bawah 95%
Tekanan parsial oksigen (PaO2): di bawah 80 mmHg

2. Alat pulse oxymeter
Pulse oxymeter merupakan alat cek saturasi oksigen yang cukup praktis dan dapat digunakan sendiri di rumah. Alat ini memperkirakan jumlah oksigen di dalam darah dengan cara mengirimkan sinar inframerah ke pembuluh darah kapiler. Kadar oksigen dalam darah ditakar dari banyak cahaya yang dipantulkan dari kapiler.

Dibandingkan dengan AGD, alat ini memiliki toleransi kesalahan pengukuran sebesar 2%. Artinya, hasil tes kadar oksigen dalam darah bisa 2% lebih tinggi atau lebih rendah dari tingkat sebenarnya.

Meski begitu, pulse oximeter tetap sangat berguna untuk melihat kadar oksigen darah. Alat ini juga sering digunakan di rumah sakit untuk menilai fungsi jantung dan pernapasan pasien secara cepat.

AYO BACA : 2 Mitos dan 5 Fakta Manfaat Minum Air Putih Hangat

Hasil pengukuran pulse oximeter menunjukkan persentase saturasi oksigen (SpO2). Hasil kadar oksigen darah normal dan abnormal pada pulse oximeter adalah sebagai berikut:

Saturasi oksigen normal: 95–100%
Saturasi oksigen rendah: di bawah 95%

Interpretasi Kadar Oksigen dalam Darah
Orang yang sehat dan tidak memiliki keluhan umumnya akan memiliki kadar oksigen darah yang normal. Dalam kasus lain, seseorang bisa terlihat sehat dan tidak memiliki gejala, tapi memiliki kadar oksigen darah yang rendah. Kondisi ini disebut dengan happy hypoxia dan bisa ditemukan pada penderita COVID-19.

Kadar oksigen rendah atau hipoksemia umumnya menimbulkan bermacam-macam gejala, seperti sesak napas, nyeri dada, keringat dingin, batuk-batuk, kebingungan, dan kulit membiru. Selain COVID-19, hipoksemia bisa disebabkan oleh:\

  • Penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), termasuk bronkitis kronis dan emfisema
  • Acute respiratory distress syndrome (ARDS)
  • Asma
  • Pneumothorax
  • Anemia
  • Cacat jantung bawaan
  • Penyakit jantung
  • Emboli paru

Sebagian besar penyakit atau kondisi medis di atas dapat menghalangi paru-paru untuk mendapatkan oksigen dan melepaskan karbon dioksida dengan optimal. Sebagian lainnya adalah kelainan darah dan masalah pada sistem peredaran darah yang juga dapat menurunkan distribusi oksigen ke seluruh tubuh.

Kondisi kadar oksigen darah yang terlalu tinggi sebenarnya jarang ditemukan, tapi bisa terjadi. Biasanya, ini dialami orang yang mendapatkan terapi oksigenasi menggunakan tabung oksigen tambahan. Kondisi ini pun hanya bisa dideteksi oleh tes AGD.

Untuk mengetahui kadar oksigen dalam darah, Anda bisa melakukan tes analisa gas darah di rumah sakit. Namun, tes ini tidak bisa dilakukan sembarangan, melainkan harus melalui rekomendasi dokter. Bila ingin lebih praktis, Anda bisa membeli alat pulse oximeter untuk memeriksa kadar oksigen dalam darah di rumah.

Bila Anda mengalami gejala hipoksemia, seperti sesak napas, keringat dingin, dan lemas, atau mendapati kadar oksigen darah yang rendah pada pulse oximeter, segera ke IGD atau dokter terdekat untuk mendapatkan pemeriksaan lebih lanjut dan penanganan yang tepat.

AYO BACA : Terapi Jeruk Nipis yang Ampuh Menjaga Kesehatan, Patut Dicoba

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar