Anak Obesitas dan Kurang Aktif? Mungkin Ini Penyebabnya

  Rabu, 10 Maret 2021   M. Naufal Hafizh
[Ilustrasi] Anak berisiko tinggi mengalami obesitas, kurang aktif, dan sembelit jika kekurangan serat. (Pixabay)

JAKARTA, AYOSURABAYA.COM -- Anak berisiko tinggi mengalami obesitas, kurang aktif, dan sembelit jika kekurangan serat.

Kekurangan serat terjadi karena anak kurang mengonsumsi buah maupun sayur.

Serat tak hanya diperlukan oleh orang dewasa. Anak-anak pun membutuhkan serat dalam asupan hariannya. Berdasarkan Angka Kecukupan Gizi (AKG), kebutuhan serat anak usia 1- 3 tahun adalah 16 g/hari, dan bertambah menjadi 22 g/hari ketika anak berusia 4-6 tahun, serta 26 g/hari di usia 7-9 tahun.

Dilansir dari Kids Health, serat berguna untuk membantu proses metabolisme tubuh anak, yaitu dengan cara menormalkan gerakan usus, membantu menjaga kesehatan usus, serta melancarkan buang air besar.

Dengan terpenuhinya kebutuhan serat, proses penyerapan nutrisi yang berasal dari makanan pun menjadi lancar, sehingga memungkinkan anak mencapai pertumbuhan yang optimal. Demikian dikatakan Mary L. Gavin, MD, dokter spesialis anak dari Wilmington.

Lalu, apa dampaknya jika anak kurang serat? Waspada terhadap 5 masalah kesehatan berikut yang mungkin akan dialami oleh anak.

1. Sembelit

Seperti orang dewasa, anak juga bisa mengalami sembelit jika anak kurang serat. Namun, umumnya sembelit hanya bersifat sementara, dan akan berlalu ketika pola makannya diubah.

Selain menambahkan jumlah serat ke makanan anak, Anda bisa mendorong anak untuk memperbanyak minum air putih, serta melakukan aktivitas fisik untuk membantu mengatasi sembelit. Namun, hindari memberi obat pencahar pada anak, ya.

2. Anak kurang berenergi

Makanan minim serat, seperti pasta, kue, dan camilan lainnya, juga dapat membuat kadar gula darah melonjak, sehingga tubuh dipaksa memproduksi lebih banyak insulin guna mengatasi kenaikan kadar gula darah tersebut. Hal ini menyebabkan energi terkuras sehingga anak akan tampak lemas, tak bersemangat, dan sulit berkonsentrasi.

Anda bisa coba atasi hal ini dengan mengganti roti dan pasta dengan yang terbuat dari gandum utuh atau whole grain. Dan tambahkan asupan sayuran dan buah-buahan untuk memenuhi kebutuhan seratnya.

3. Obesitas

Serat membuat kenyang, yaitu perasaan nyaman yang didapatkan setelah makan. Jika seseorang tidak mengalami perasaan kenyang, mereka cenderung akan makan lebih dari yang dibutuhkan oleh tubuh. Akibatnya, berat badan menjadi naik, dan berkembang menjadi obesitas.

Untuk pencegahan obesitas, pastikan anak mendapat asupan serat yang cukup sesuai dengan kebutuhannya. Serat akan menjaga anak makan sesuai kebutuhannya, sehingga dia terhindar dari risiko obesitas yang mungkin akan menetap hingga dia dewasa.

Mulai sekarang, yuk perkenalkan pada anak aneka makanan berserat yang enak dan berwarna-warni agar ia semangat mengonsumsinya. Misalnya buah potong segar, kacang-kacangan, dan sayuran warna-warni.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar