Ribuan Laporan Gangguan Haid Pascavaksin Covid-19 Muncul di Inggris

  Rabu, 23 Juni 2021   Nur Khansa Ranawati
Ilustrasi vaksin covid-19 (Pixabay)

SURABAYA, AYOSURABAYA.COM -- Vaksin Covid-19 dilaporkan memiliki sejumlah efek samping pada sebagian penerimanya, namun sangat jarang yang membahas gangguan siklus haid pada wanita selepas divaksin. Di Inggris, sebanyak 4.000 wanita melaporkan masalah menstruasi setelah mendapatkan suntikan vaksin Covid-19. 

Perubahan siklus menstruasi sebetulnya tidak termasuk dalam daftar potensi efek samping. Namun, terdapat ribuan laporan mengenai gangguan haid, terutama di antara mereka yang berusia 30 hingga 49 tahun. 

Dilansir dari Republika, Rabu 23 Juni 2021, angka resmi menunjukkan, 2.734 laporan masalah menstruasi yang terkait vaksin AstraZeneca tercatat di Badan Pengatur Produk Obat dan Kesehatan Inggris (MHRA) hingga 17 Mei.

Sebanyak 1.158 laporan lainnya terkait dengan suntikan vaksin Pfizer dan 66 terkait dengan orang yang telah menerima vaksin Moderna. Angka kejadiannya diperkirakan lebih banyak, namun tak terlaporkan.

Potensi efek samping tampak menstruasi berat sepertinya tidak menjadi perhatian dalam uji klinis pada ribuan orang. Namun, begitu diberikan kepada jutaan orang di seluruh dunia, efek samping yang lebih banyak baru dapat terlihat.

Para ahli meyakinkan perempuan penerima vaksin bahwa tidak ada peningkatan risiko masalah menstruasi setelah vaksinasi. Dengan begitu, tidak ada alasan untuk menambahkan daftar kemungkinan efek samping.

Di lain sisi, MHRA memang memasukkan gangguan menstruasi dalam laporan mingguannya tentang reaksi yang tak diharapkan. Ahli imunologi reproduksi di Imperial College London, Victoria Male, mengatakan, pastinya tidak semua orang akan melaporkan perubahan menstruasinya ke Kartu Kuning (skema MHRA bagi orang-orang untuk melaporkan dugaan efek samping) karena tidak semua orang tahu bahwa itu ada dan mereka dapat mengajukan laporan.

"Banyak orang telah menghubungi saya untuk memberi tahu saya tentang perubahan menstruasi mereka setelah vaksinasi, tetapi tidak ada hubungan yang jelas," kata Male.

Menurut Male, perempuan yang telah divaksinasi kebanyakan mengaku menstruasinya yang lebih berat atau lebih lambat dari biasanya, sangat mirip dengan laporan di Kartu Kuning.

Gangguan haid tidak termasuk dalam daftar efek samping vaksin Covid-19.
Katie Khan (39 tahun), dari London, contohnya. Dia mengatakan bahwa siklus menstruasinya menjadi tidak teratur setelah dosis pertama vaksin AstraZeneca.

"Haidnya berlangsung lebih dari seminggu dan rasanya jauh lebih berat, seperti banjir menstruasi, dan jauh lebih menyakitkan, bukan haid yang seperti biasa saya alami," kata Khan.

Setelah meninjau laporan, Sarah Branch selaku direktur kewaspadaan dan manajemen risiko obat-obatan MHRA mengatakan bahwa bukti tidak menunjukkan peningkatan risiko haid berat setelah vaksinasi dengan tiga vaksin Covid-19 di Inggris.

"Jumlah laporan terkait menstruasi berat terbilang rendah dibandingkan dengan jumlah perempuan yang telah divaksinasi hingga saat ini dan tingkat latar belakang gangguan menstruasi secara umum. Kami terus memantau laporan ini untuk sinyal potensial." kata Branch.

Sementara itu, dokter di Royal College of Obstetricians and Gynecologists menyerukan agar perempuan yang mendapati adanya "pendarahan yang tidak biasa" untuk menghubungi dokter mereka. Mereka juga mengingatkan bahwa efek samping semacam itu seharusnya tidak menghalangi perempuan untuk mendapatkan vaksin Covid-19.

Satu dari 10 orang akan mengalami efek samping setelah disuntik vaksi Covid-19. Efek samping paling sering ialah nyeri di tempat suntikan, sakit kepala, kelelahan, nyeri sendi dan otot, demam, menggigil, dan mual.

  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar